FB

FB

Ads

Selasa, 12 Februari 2019

Bukek Siansu Jilid 091

Ke manakah perginya Swat Hong? Apakah dia berhasil siuman dan sempat melarikan diri? Tidak mungkin, Andaikata dia siuman dan melihat Sin Liong dikeroyok, dia pasti akan membantu suhengnya itu, kalau perlu sampai mati bersama. Bukan watak Swat Hong untuk melarikan diri, menyelamatkan dirinya sendiri apalagi suhengnya terancam bahaya.

Tidak, ketika pertolongan tiba, dara ini masih dalam keadaan pingsan. Ketika Sin Liong lari mengejar Ouwyang Cin Cu, muncullah seorang kakek tua renta yang bercaping lebar, berdiri memandang Han Swat Hong sambil menggeleng-gelengkan kepalanya. Kemudian dia menghampiri dara itu, membetulkan bajunya yang lepas, lalu memanggul tubuh gadis yang pingsan itu keluar dari dalam guha dengan gerakan yang cepat sekali.

Setelah berada di dalam sebuah hutan yang jauh di luar daerah Rawa Bangkai, kakek itu berhenti, menurunkan Swat Hong dan mengurut tengkuk gadis itu beberapa kali, Swat Hong membuka matanya dan melihat seorang kakek tua renta, akan tetapi hampir dia jatuh lagi karena tubuhnya masih lemah.

"Duduklah dulu, engkau masih pening dan lemah."

Suara ini sedemikan halusnya sehingga mengelus hati Swat Hong yang menjadi tenang dan sabar kembali. Dia duduk, memejamkan mata sebentar mengusir kepeningannya, lalu mengangkat muka memandang kakek yang berdiri didepannya sambil tersenyum itu.

"Kau.... kau siapakah....?"

"Anak baik, apakah benar namamu Han Swat Hong?"

Swat Hong terbelalak lalu mengangguk.

"Apakah kau datang dari Pulau Es?"

Kembali Swat Hong terkejut dan terheran, akan tetapi untuk kedua kalinya dia mengangguk.

"Kau.... kau siapakah....?"

"Hemmm.... kalau begitu Ibumu adalah Liu Bwee dan ayahmu Han Ti Ong?"

Swat Hong tak dapat menahan keheranan hatinya.
"Bagaimana engkau bisa tahu?"

Kakek itu tersenyum, memperlihatkan mulut yang sudah tak bergigi lagi.

"Mengapa tidak tahu kalau Han Ti Ong itu adalah cucuku?"

"Ouhhh...!" Swat Hong terbelalak sebentar, kemudian cepat menjatuhkan diri berlutut.

Kiranya dia berhadapan dengan Kong-couwnya (kakek buyut) yang pernah dia dengar telah meninggalkan Pulau Es sebagai seorang pertapa! Kini mengertilah dia bahwa kakek buyutnya ini telah menolongnya.

"Ha-ha-ha, kebetulan saja aku mendengar pemuda itu memanggil-manggilmu sehingga aku tertarik akan She Han yang diteriakkannya. Melihat engkau berada dalam bahaya, aku segera membawamu keluar dari guha ke tempat ini."

"Saya menghaturkan terima kasih atas pertolongan Kong-couw... akan tetapi, di mana Suheng?"

"Hemm, pemuda yang lihai itu, dia Suhengmu?"

"Benar, Kong-couw, dia adalah murid Ayah."

"Ahh, dia terlalu berbahaya keadaannya. Kau beristirahatlah di sini, pulihkan tenagamu, aku akan kembali ke sana dan melihat keadaannya."

Swat Hong mengangguk dan kakek itu berkelebat pergi dari situ. Swat Hong merasa kagum sekali. Kakek buyutnya itu sudah tua sekali, tentu lebih dari seratus tahun usianya namun gerakannya masih demikian ringan dan cepat. hatinya merasa lega melihat kakeknya itu pergi untuk menolong Sin Liong, maka dia lalu duduk bersila dan mengatur pernapasannya untuk memulihkan tenaganya.






Samar-samar teringatlah dia akan peristiwa di dalam guha dan mukanya terasa panas sekali. Teringatlah dia betapa dia telah menjadi seperti gila di dalam guha itu, ketika suhengnya mengobatinya dan mengusir hawa beracun dari tubuhnya. Kalau dia membayangkan peristiwa itu..... betapa dia tanpa malu-malu memeluk suhengnya, menciumnya.... ah, dia bisa mati karena malu!

Namun semua itu hanya teringat seperti dalam mimpi saja, bayang-bayang suram dan dia sendiri masih tidak percaya apakah peristiwa itu benar-benar terjadi, ataukah hanya dalam mimpi belaka? Kalau sungguh terjadi betapa malunya! Dan agaknya tidak mungkin dia berani melakukan hal itu, sungguhpun di sudut hatinya memang terdapat suatu kerinduan yang hebat terhadap suhengnya. Akan tetapi siapa tahu, di dalam guha yang aneh itu. Aihh, kalau benar-benar telah terjadi hal itu, betapa dia dapat bertemu muka dengan suhengnya?

Karena pikiran dan hatinya tak pernah berhenti bekerja dan melamun, waktu berlalu dengan amat cepatnya sampai tidak terasa oleh Swat Hong bahwa kakek buyutnya telah pergi setengah hari lamanya! Baru dia sadar kembali dan teringat akan kakek ini setelah kakek itu datang kembali ke situ tahu-tahu sudah duduk di dekatnya, menghapus keringat dari dahi yang berkeriput itu.

"Aihh...!"

Kakek itu menarik napas panjang sambil memandang Swat Hong yang sudah membuka mata dan memandang kakek itu dengan penuh pertanyaan.

"Bagaimana, Kong-couw? Mana Suheng?"

Kembali kakek iru menarik napas panjang dan menggeleng-geleng kepalanya.
"Mereka sungguh jahat, Suhengmu biar lihai tidak dapat melawan kelicikan dan kecurangan mereka. Suhengmu tertangkap dan.... terbunuh...."

Sepasang mata itu terbelalak, mukanya pucat sekali.
"Tebunuh? Suheng.... terbunuh....?"

"Ya, dilempar ke dalam sumur ular...."

"Aahhhh....!" Swat Hong menjadi lemas dan tentu akan roboh kalau tidak di sambar oleh kakek itu.

Dara itu pingsan dengan muka pucat sekali. Kakek itu merebahkannya dan mengerutkan alisnya, merasa kasihan sekali karena dia dapat menyelami perasaan gadis ini, cucu buyutnya yang agaknya mencinta Suhengnya.

Setelah siuman dari pingsannya, Swat Hong menangis dengan sedihnya. kakek itu membiarkan dia menangis beberapa lamanya, kemudian berkata dengan suara halus dan penuh pengertian,

"Han Swat Hong, aku tidak menyalahkan engkau berduka dan menangis, karena kematian Suhengmu itu amat menyedihkan. Akan tetapi, kita harus berani membuka mata melihat dan menghadapi kenyataan seperti apa adanya. Suhengmu tewas, hal ini adalah suatu kenyataan yang tidak dapat diubah oleh siapa dan oleh apapun juga. Sudah demikianlah jadinya, tidak akan berobah biarpun kita akan berduka sampai menangis air mata darah sekalipun. karena itu lihatlah kenyataan ini dan bersikaplah tenang dan tabah."

Swat Hong menyusut matanya.
"Dia.... dia adalah satu-satunya orang.... setelah aku kehilangan Ibu dan Ayah...."

Sukar membendung membanjirnya air mata akan tetapi perlahan-lahan, mendengarkan nasihat kakek buyutnya, dapat juga Swat Hong menekan kedukaannya dan menghentikan tangisnya.

"Kong-couw, apakah yang terjadi dengan Suheng? Harap ceritakan dengan sejelasnya."

Kakek itu menarik napas panjang.
"Aku terlambat. Ketika tiba di sana, tempat itu sudah kosong. The Kwat Lin dan teman-temannya sudah melarikan diri dari Rawa Bangkai. Aku menangkap seorang katai yang masih tinggal di sana dan dari orang inilah aku mendengar betapa Suhengmu dikeroyok dan akhirnya dapat ditangkap dan dilempar ke dalam sumur ular."

"Ketika dia dilempar belum mati, apakah dia tidak dapat ditolong?" Swat Hong bertanya penuh harapan.

Kakek itu, yang selama dalam perantauannya setelah meninggalkan Pulau Es, menyebut diri sendiri Han Lojin (Kakek Han), menggeleng kepala.

"Guha terowongan itu diruntuhkan oleh Kwat Lin, sumur ular telah tertutup batu-batu besar. Suhengmu tidak mungkin dapat ditolong lagi karena sumur itu penuh ular berbisa dan Suhengmu pingsan ketika dilempar ke situ."

Sepasang mata yang merah karena tangis itu mengeluarkan sinar berapi dan kedua tangan itu dikepal,

"Aku harus bunuh mereka! Aku harus balaskan kematian Suheng! kalau tidak, hidupku tidak ada artinya lagi. Kong-couw, sekarang juga aku akan cari mereka!" Dia sudah bangkit berdiri dan hendak pergi dari situ.

Akan tetapi kakek itu memegang lengannya dan berkata dengan suara penuh wibawa,
"Tahan dulu!"

Swat Hong memandang kakek itu dengan alis berkerut.
"Mengapa engkau menghalangi niatku membalas dendam?"

"Melakukan sesuatu dengan tergesa-gesa tanpa pertimbangan lebih dulu adalah perbuatan bodoh dan sikap yang ceroboh. Karena tidak mengukur kekuatan sendiri, Suhengmu telah membeli dengan nyawanya. Apakah perbuatan bodoh seperti itu hendak kau contoh pula? Aku mendengar keterangan dari si katai itu bahwa mereka itu bersama anak buahnya pergi ke utara, ke Telaga Utara untuk menggabungkan diri dengan pemberontak An Lu Shan. kalau engkau menyusul ke utara, mana mungkin engkau seorang diri akan menghadapi mereka yang mempunyai pasukan ratusan ribu orang? Apakah kau hanya akan mengantar nyawa dengan sia-sia belaka di sana?"

"Aku tidak takut, Kong-couw!"

Kakek itu tersenyum.
"Tentu saja tidak takut, akan tetapi bodoh kalau sampai begitu. Kau ini akan membalaskan kematian Suhengmu ataukah akan membunuh diri?"

Swat Hong sadar dan terkejut juga karena baru sekarang terbuka matanya bahwa dia hanya menuruti hati duka dan sakit. Dia menunduk dan berkata dengan lirih,

"Aku harus membalaskan kematian Suheng, dan juga aku harus merampas kembali semua pusaka Pulau Es yang dilarikan The Kwat Lin untuk memenuhi pesan terakhir Ayahku."

"Baiklah, akan tetapi engkau tidak mungkin bisa melaksanakan tugas berat itu seorang diri saja. Marilah pergi bersamaku, aku sudah hafal akan keadaan di Telaga Utara dan biarlah aku yang akan menyelidiki di sana nanti."

Swat hong tentu merasa girang sekali memperoleh bantuan kakeknya yang berilmu tinggi dan dia tidak membantah. Maka berangkatlah ke dua orang ini ke utara.

Setelah tiba di dekat Telaga Utara, Han Lojin mulai menyelidiki sebagai seorang tukang pancing yang bercaping lebar. Swat Hong dia suruh menanti di dalam kuil tua di sebelah hutan.

Seperti telah diceritakan di bagian depan, Han Lojin kemudian bertemu dengan cucu mantunya, Liu Bwee, dan Ouw Sian Kok yang dikeroyok oleh orang-orangnya An Lu Shan dan menyelamatkan kedua orang itu. Dia tidak berhasil bertemu dengan The Kwat Lin karena wanita ini, bersama dengan Kiam-mo Cai-li dan juga Ouwyang Cin Cu, telah memperoleh tugas lebih dulu dari An Lu Shan dan telah berangkat ke kota raja untuk menyelundup dan membantu gerakan dari dalam secara rahasia. Oleh karena inilah, maka ketika menyelidiki ke Telaga Utara, Han Lojin tidak pernah mellihat The Kwat Lin dan akhirnya dia malah bertemu dan menyelamatkan cucu mantunya.

Demikianlah, Liu Bwee dan Ouw Sian Kok ikut bersama kakek sakti itu memasuki hutan.Ketika tiba di kuil, kakek itu berkata kepada Liu Bwee,

"Engkau akan bertemu dengan seseorang yang tidak kau sangka-sangka, maka bersiaplah engkau menghadapi peristiwa ini."

Tentu saja Liu Bwee menjadi terheran-heran dan tidak mengerti. Akan tetapi pada saat itu, terdengar suara orang,

"Kong-couw, kau sudah pulang?" dan munculah Swat Hong!

Tiba-tiba Swat Hong yang berlari ke luar itu berhenti dan seperti telah berubah menjadi patung. Ibu dan anak itu saling berpandangan, keduanya tidak bergerak seperti terkena pesona.






Tidak ada komentar:

Posting Komentar