FB

FB

Ads

Jumat, 03 Juli 2015

Suling Emas & Naga Siluman Jilid 039

“Siluman betina! Engkau tentu mata-mata jahat!”

Dan dia pun lalu menyerang kembali dengan ganas. Marahlah hati Ci Sian. Tadi dia bermaksud memberi hajaran saja, akan tetapi melihat lagak orang ini yang agaknya mengandalkan para penjaga itu, dia makin menjadi muak dan begitu golok berkelebat, dia mengelak dan tangannya menyusup masuk melalui bawah sinar golok.

“Kekk!”

Tubuh tinggi besar itu terbungkuk dan roboh menelungkup, goloknya terlepas dari tangannya. Ci Sian menginjakkan kaki kanannya di atas punggung bawah tengkuk Su Khi dan jagoan itu tidak dapat berkutik lagi! Dia merasa seolah-olah punggungnya tertindih benda yang beratnya ratusan kati, membuat dia sukar dapat bernapas dan dia
hanya mengeluh terengah-engah seperti babi terhimpit. Pada saat itu, belasan orang penjaga sudah datang dekat dan mereka telah mencabut golok masing-masing, dengan
sikap mengancam mereka mendekati Ci Sian.

“Kalian mau apa?” bentak Ci Sian menatap para penjaga itu dengan marah.

“Kau mata-mata....?” Para penjaga membentak, “Lepaskan dia, dia adalah sahabat kami!”

“Huh, siapa tidak mendengar bahwa kalian sudah makan sogokan dari jahanam ini?” Ci
Sian balas membentak.

Kepala pasukan lalu membentak marah.
“Serang! Tangkap dia!”

Akan tetapi tiba-tiba terdengar suara nyaring,
“Tahan!” dan di situ telah muncul Siok Lan yang menatap para penjaga dengan muka merah dan mata marah.

Wanita cantik ini berdiri dengan sikap tenang dan menyilangkan kedua lengan di atas dadanya, lalu berkata dengan lantang,

“Siapa yang hendak menyerang dan menangkap sahabatku ini?”






Para penjaga terkejut ketika melihat munculnya Siok Lan. Kepala penjaga itu dengan
golok di tangan menunjuk kepada Ci Sian,

“Maaf, tapi dia.... dia itu.... telah menganiaya Su Khi....“

“Hemm, kalian menjadi kaki tangan penjahat ini, ya?” bentak Siok Lan dan wanita ini menyambung sambil berteriak nyaring. “Hayo berlutut, kalian manusia-manusia busuk!”

Empat belas orang penjaga itu terkejut bukan main. Cepat-cepat mereka menjatuhkan diri berlutut. Siok Lan mengangkat tangan kanan ke atas dan muncullah beberapa orang pengawal.

“Mereka ini telah biasa makan suap dari penjahat, maka sudah sepatutnya diberi hukuman. Cambuk mereka masing-masing sepuluh kali dan komandan mereka lima belas kali!”

Tentu saja empat belas orang penjaga itu menjadi ketakutan, akan tetapi mereka tidak berani membangkang. Lima orang pengawal lalu membuka baju mereka dan tak lama kemudian terdengarlah bunyi cambuk meledak-ledak ketika lima orang pengawal itu menjatuhkan hukuman itu di tempat terbuka dan terlihat oleh semua orang. Darah mengalir dari kulit-kulit punggung yang pecah-pecah dan terdengar rintihan-rintihan kesakitan. Setelah hukuman itu dijalankan, Siok Lan berkata kepada Ci Sian.

“Adik Sian, kau lepaskan jahanam itu.”

Ci Sian melepaskan injakan kakinya dan Su Khi merangkak bangun dengan mulut merah karena dia tadi sampai muntah darah.

“Sekarang kuserahkan jahanam itu kepada kalian dan boleh kalian perbuat sesuka hati
kalian terhadap dia. Awas, sekali lagi kalian makan suapan, aku akan minta kepada Ibu
agar kalian dihukum penggal kepala!” kata Siok Lan.

Empat belas penjaga itu menghaturkan terima kasih, kemudian seperti serigala-serigala
kelaparan mereka lalu menangkap Su Khi.

“Tidak.... tidak.... jangan.... ampunkan aku....!”

Orang itu berteriak-teriak dan meronta-ronta, namun empat belas orang yang telah menerima hukuman yang amat nyeri itu kini menimpakan semua dendam mereka kepada Su Khi. Tak lama kemudian, di luar kota, Su Khi ditelanjangi dan dicambuki oleh empat belas orang itu sampai kulit tubuhnya pecah-pecah dan dia tewas dalam keadaan mengerikan!

Semenjak terjadi peristiwa itu, nama Ci Sian dikenal. Baru sekarang mereka tahu bahwa gadis bangsa Han itu menjadi sahabat baik dari puteri panglima dan bahwa dara cantik itu ternyata memiliki ilmu kepandaian yang amat hebat! Akan tetapi, para pendekar merasa bersyukur juga bahwa dara itu ternyata berani membela penduduk, bahkan puteri panglima itu pun telah memperlihatkan keadilan di depan rakyat.

Menurut pendapat Siok Lan dan ibunya, Su Khi malah dianggap sebagai kaki tangan mata-mata yang sengaja menimbulkan kekeruhan di Lhagat! Memang, semenjak terjadinya pencurian di dalam kamar kerja panglima oleh seorang maling yang berilmu tinggi itu, setiap orang dicurigai dan setiap hari para pengawal menangkapi orang-orang
yang dicurigai sehingga penjara menjadi penuh menampung orang-orang tangkapan baru ini.

Puteri Nandini sebagai panglima yang paling merasa terpukul dengan adanya pencurian benda-benda penting dari kamar kerjanya, bertindak keras, bahkan setiap kali ada orang tangkapan baru, dia sendiri datang untuk memeriksa. Ingin sekali dia dapat menemukan maling yang telah memasuki kamar kerjanya itu.

Ketika pada suatu pagi ada laporan bahwa tertangkap pula seorang pemuda yang amat
mencurigakan karena malam-malam pemuda itu berkeliaran di dekat bukit tempat tentara musuh terkurung, cepat panglima itu berpakaian, naik kuda dan datang sendiri ke tempat penangkapan itu. Begitu panglima itu tiba di tempat penjagaan, para penjaga mendorong seorang pemuda yang kedua kakinya dibelenggu, demikian pula kedua lengannya.

Seorang pemuda yang tampan dan berpakaian sederhana, berwajah terang dan sama sekali tidak menunjukkan wajah seorang jahat. Akan tetapi justeru wajah demikian ini yang menimbulkan kecurigaan, karena bukankah yang dikirim oleh pihak musuh adalah
orang-orang pandai dan mungkin saja orang-orang yang memiliki kedudukan tinggi?

Dari atas kudanya, panglima wanita itu mengamati pemuda tawanan itu dengan penuh
perhatian. Pemuda seperti ini memang pantas menjadi seorang utusan, karena biarpun
nampaknya seorang yang lemah, namun sinar matanya berkilat membayangkan kekuatan dan kecerdasan.

Komandan jaga maju memberi hormat kepada panglima wanita itu lalu melaporkan bahwa pemuda itu pagi-pagi sekali tadi ditangkap ketika sedang menyusup-nyusup seorang diri di dekat perkemahan para penjaga yang sedang bertugas mengurung bukit di mana pihak musuh terjebak itu.

“Alasannya adalah mencari jejak binatang buruan dan setelah kami menggeledahnya, kami tidak menemukan senjata pada dirinya, melainkan kalung ini.”

Komandan jaga menutup laporannya sambil menyerahkan seuntai kalung kepada panglimanya.

Puteri Nandini menerima kalung itu dan menyembunyikan kagetnya ketika dia mengenal kalung itu. Sebuah kalung dengan hiasan berbentuk sebatang bunga teratai emas terhias permata. Tentu saja dia mengenalnya karena kalungnya itu adalah kalungnya sendiri diwaktu muda dan yang sudah diberikannya kepada puterinya, Siok Lan! Diam-diam dia terkejut dan marah, dan hampir saja dia berteriak membentak pemuda itu untuk bertanya dari mana pemuda itu memperoleh kalung puterinya. Akan tetapi dia masih sempat menahan diri dan tidak mau membuka rahasia puterinya sehingga kalau terdengar oleh para penjaga bahwa kalung puterinya berada pada pemuda ini, tentu akan menimbulkan prasangka yang buruk.

“Kau seorang pemburu?” panglima itu bertanya tanpa turun dari atas punggung kudanya.

Pemuda itu mengangguk.
“Benar, Li-ciangkun. Saya adalah seorang di antara para pemburu di bukit sebelah sana itu.”

“Kenapa kau berkeliaran di sini?”

“Semalam kawan-kawan saya mengepung seekor harimau yang amat buas dan yang sudah lama kami coba untuk menangkapnya. Akan tetapi harimau itu dapat lolos dan saya mengikuti jejaknya sampai ke sini, tahu-tahu saya ditangkap....”

“Hemm, mengikuti jejak harimau dengan pakaian seperti itu? Pakaianmu bukan seperti
pakaian pemburu!”

“Maaf, karena semalam saya memang sudah hendak tidur, sudah terlalu lelah memburu pada siang harinya. Akan tetapi mendengar suara ribut-ribut para kawan, saya terbangun dan ikut mengejar harimau yang lolos....”

Panglima wanita itu lalu memerintahkan untuk menahan pemuda itu di dalam kamar tahanan di tempat penjagaan itu.

“Aku hendak memeriksanya sendiri,” katanya dan dia pun meloncat turun dari atas kudanya, mengikuti para penjaga yang mendorong pemuda tawanan itu memasuki rumah penjagaan.

Setelah menyuruh semua penjaga pergi, Puteri Nandini memandang kepada pemuda yang disuruh duduk di depannya itu dengan sinar mata penuh selidik. Kemudian dia mengeluarkan kalung dari saku bajunya dan memperlihatkannya kepada pemuda itu.

“Darimana engkau memperoleh kalung itu?” tanyanya halus, akan tetapi pandang matanya seperti hendak menembus dada menjenguk isi hati.

Pemuda itu nampak tenang-tenang saja, hanya agak kemalu-maluan mendengar pertanyaan ini.

“Dari.... dari seorang dara....” jawabnya.

“Hemm, mengapa dia memberikan kalung ini kepadamu?”

Pemuda itu kelihatan semakin malu.
“Sebetulnya.... hanya kebetulan saja, Li-ciangkun. Ketika itu.... saya melihat seorang gadis menunggang kuda dan kudanya itu terkejut karena bertemu harimau, harimau keparat yang kami kejar-kejar itulah! Dan kudanya terpeleset ke dalam jurang. Kebetulan saya berada di dekat situ dan saya memang sudah siap dengan lasso untuk menangkap harimau, maka saya berhasil mencegah dia terbawa jatuh ke dalam jurang dengan lasso saya....“

Puteri Nandini tidak terkejut karena memang dia tadi sudah menduga demikian. Oleh karena dia menduga bahwa pemuda ini adalah penyelamat puterinya itulah maka dia tadi memerintahkan penjaga membawa pemuda itu ke sini untuk diajak bicara. Akan tetapi sekarang pun dia tidak memperlihatkan perasaan apa-apa pada wajahnya yang nampak bengis namun masih tetap cantik itu. Tadi sebelum memasuki tempat ini dia sudah diam-diam menyuruh pengawalnya untuk cepat-cepat memanggil Siok Lan ke tempat ini.

Puteri Nandini menyuruh pemuda itu menceritakan riwayatnya dan mengapa jauh-jauh ketempat ini untuk berburu. Pemuda itu bercerita dengan singkat bahwa dia dan rombongannya adalah pemburu-pemburu yang selain memiliki pekerjaan memburu dan
hidup dari hasil buruan, juga suka dengan pekerjaan ini.

“Kami sudah banyak menjelajahi daerah-daerah yang terkenal memiliki binatang-binatang aneh dan buas. Kami sebetulnya tiba di sini karena tertarik oleh berita tentang
binatang atau mahluk aneh yang dinamakan Yeti atau dikabarkan sebagai manusia salju di daerah Himalaya. Akan tetapi ternyata kami tidak berhasil menjumpai mahluk itu
maka kami memburu harimau dan lain-lain binatang buas di bukit itu.”

Demikian antara lain pemuda itu bercerita. Dia mengaku she Liong bernama Cin dan sebagai seorang pemburu yang banyak bertualang ke tempat-tempat jauh, dia menguasai bahasa Tibet, bahkan sedikit dia dapat berbahasa Nepal.

Selagi mereka bicara, terdengar suara derap kaki dua ekor kuda di luar rumah penjagaan itu dan tak lama kemudian masuklah dua orang dara ke dalam ruangan itu. Mereka ini bukan lain adalah Siok Lan dan Ci Sian. Siok Lan datang dengan cepat setelah menerima panggilan ibunya dan dia mengajak Ci Sian, apalagi ketika mendengar dari pengawal itu bahwa para penjaga menangkap seorang pemuda yang mengaku sebagai seorang pemburu dan kini sedang diperiksa oleh panglima. Begitu mereka masuk dan melihat Liong Cin, Siok Lan segera berkata kepada Ci Sian,

“Benar, dia!” Lalu dia menghampiri ibunya. “Ah, Ibu, mereka salah tangkap! Dia ini adalah pemburu yang pernah meyelamatkan aku dulu!”

Puteri Nandini mengangguk.
“Aku sudah menduganya, hanya menanti kedatanganmu untuk kepastiannya.” lalu Sang Puteri ini memandang kepada pemuda itu, tersenyum dan berkata. “Orang muda, kau maafkan kesalahan para penjaga kami. Akan tetapi engkau juga bersalah mengapa mengejar buruan sampai dekat dengan perkemahan kami. Harap beritahu kawan-kawanmu agar jangan mendekati tempat ini.”