FB

FB

Ads

Selasa, 23 Juni 2015

Suling Emas & Naga Siluman Jilid 004

Kakek Kun mengerutkan alisnya yang sudah putih dan matanya yang mencorong menyambar kepada wajah pengemis itu.

“Cucuku tidak pernah membohong!” bentaknya.

Pengemis tua itu memandang kepada Siauw Goat.
“Setan cilik, hayo kau katakan siapa yang mengambil guci arakku dan menuangkan sisa araknya sampai habis!”

“Memang aku yang mengambil, aku yang menuangkan sisa araknya, akan tetapi kutuangkan semua ke dalam mulutmu! Hayo kau sangkal kalau berani!” bentak Siauw Goat dengan sikap menantang.

“Tetap saja perbuatanmu membuat arakku habis, baik masuk perut ataupun masuk tanah. Engkau atau orang lain harus mengganti arakku!” kakek jembel itu berkeras, dengan sikap kukuh.

Tiba-tiba terdengar suara yang halus tenang.
“Locianpwe, semua omongan baru benar kalau ada buktinya. Apakah. Locianpwe dapat membuktikan bahwa guci arakmu itu telah kosong?”

Semua orang menoleh, juga pengemis tua itu dan yang bicara dengan tenang itu bukan lain adalah Si Sastrawan muda tadi, yang sudah berdiri dengan sikap tenang menghadapi pengemis tua itu.

“Tentu saja!” Pengemis tua itu berteriak. “Lihat, ini guci arakku kosong sama sekali!”

Dia mengangkat guci arak yang kosong itu, mengarahkan mulut guci ke depan. Tiba-tiba nampak sinar kuning emas meluncur dari tangan sastrawan itu dan tercium bau arak wangi. Semua orang terbelalak ketika melihat bahwa sinar kuning emas itu adalah arak yang muncrat keluar dari dalam guci arak yang dipegang oleh tangan kanan sastrawan itu dan arak itu terus meluncur ke depan, tepat sekali memasuki guci arak kosongnya yang dipegang oleh Si Pengemis tua!






Demikian cepatnya peristiwa ini terjadi dan demikian kagum dan herannya semua orang sehingga suasana menjadi sunyi dan yang terdengar hanyalah percikan arak yang masuk ke dalam guci kakek jembel. Kakek itu pun terbelalak dan tersenyum lebar. Gucinya pun terisi arak dan kini sastrawan itu sudah menyimpan kembali gucinya dan sinar kuning emas itu pun lenyap.

“Saya telah mengganti arakmu, Locianpwe!” katanya tenang.

Kakek jembel itu mendekatkan mulut guci ke depan hidungnya, menyedot-nyedot dan
terkekeh girang.

“Wah, arak wangi dari Pao-teng kiranya! Hemm, wangi.... wangi!” Dan dia pun meneguk sekali, mengecap-ngecap bibirnya. “Hebat, arak tua yang lezat. Ha-ha-ha, anak baik, kau boleh pergi sekarang.”

Dia menurunkan tangan kirinya dan Siauw Goat pun dapat bergerak. Anak ini lalu berlari mendekati kong-kongnya.

“Kong-kong, kau bunuhlah siluman jahat ini!” katanya merengek, menarik tangan kakeknya mendekati pengemis itu.

Akan tetapi pengemis itu sudah merebahkan diri lagi, meringkuk miring seperti orang hendak tidur lagi, tanpa mempedulikan mereka semua!

Tentu saja Kakek Kun menjadi bingung dan ragu. Sebagai seorang yang berpemandangan luas, dia tahu bahwa kakek jembel itu adalah seorang kang-ouw yang pandai, dan kesalahannya terhadap cucunya tidaklah sedemikian hebatnya sehingga perlu dibunuh seperti diminta oleh cucunya. Maka dia menarik tangan Siauw Goat menjauhi pengemis itu. Siauw Goat yang bertolak pinggang dengan tangan kiri memandang kepada pengemis itu penuh kemarahan, tertarik pergi menjauh.

“Kong-kong, katamu kita harus bersikap gagah, kalau bertemu orang jahat atau siluman
harus menentangnya. Jembel tua bangka ini jelas orang jahat atau siluman, mengapa
Kong-kong tidak menghajarnya? Dia akan menjadi semakin besar kepala!”

Kembali Kakek Kun mengerutkan alisnya karena bingung. Dia tidak ingin mencari perkara dengan kakek jembel itu, akan tetapi kalau dia diam saja, tentu kakek pengemis itu akan memandang rendah kepadanya, dan dia akan menjadi buah tertawaan orang-orang lain.

“Sudahlah, perlu apa layani dia?”

Akhirnya dia berkata. Ucapan ini membuat Si Kakek pengemis bangkit lalu dia tertawa bergelak, jenggotnya yang tidak teratur itu bergerak-gerak.

“Ha-ha-ha!” Kakek jembel itulah yang tertawa mendengar permintaan cucu kepada kakeknya itu. “Apakah aku ini dianggap lalat saja yang mudah dibunuh? Eh, engkau yang mempunyai cucu bengal itu, coba kau ambil daun ini apakah dapat sebelum bicara tentang bunuh-membunuh!”

Sambil berkata demikian, jembel tua itu mengambil sehelai daun pohon yang gugur. Daun yang sudah mulai menguning itu lalu dilontarkannya ke atas dan daun itu melayang naik. Akan tetapi kakek jembel itu tidak menurunkan tangannya dan tangan itu, seperti ketika dia “menahan” Siauw Goat tadi, diangkat dengan telapak tangan ke arah daun itu dan.... daun itu tidak dapat melayang turun, mengambang di udara seperti tertahan oleh suatu tenaga yang tidak nampak, kemudian daun itu melayang kearah Kakek Kun!

Kakek Kun sejak tadi memandang tajam dan mengertilah dia bahwa kakek jembel itu memamerkan tenaga sin-kang yang dipergunakan untuk menyerangnya dengan daun itu, sungguhpun penyerangan itu hanya merupakan suatu ujian belaka.

“Hemm, cucuku memang masih kecil, akan tetapi engkau tak lain hanyalah seorang anak kecil pula yang bertubuh tua bangka!” kata Kakek Kun dan dia pun lalu meluruskan tangannya ke depan, ke arah daun yang melayang-layang ke arah dirinya itu.

Daun itu berhenti ditengah-tengah, tidak meluncur maju lagi, seolah-olah tertahan oleh
tenaga lain yang datang dari kakek itu, bahkan terdorong mundur kembali ke arah kakek pengemis. Akan tetapi kakek pengemis itu menggetarkan tangannya dan kini daun itu berhenti di tengah-tengah di antara dua orang kakek. Mereka tidak bicara lagi, dan mata mereka ditujukan ke arah daun yang diam saja di udara seperti terjepit antara dua kekuatan dahsyat!

Makin lama dua orang kakek itu makin diam dan lengan mereka yang diluruskan tergetar, makin lama makin menggigil dan dari kepala mereka mulai nampaklah uap putih! Inilah tanda bahwa keduanya saling mengerahkan tenaga untuk mencapai kemenangan dalam adu tenaga dalam yang amat dahsyat itu! Semua piauwsu yang dipimpin oleh Lauw-piauwsu itu memandang dengan mata terbelalak dan muka penuh ketegangan. Tingkat kepandaian mereka, bahkan tingkat kepandaian Lauw-piauwsu sendiri, tidaklah mencapai setinggi itu, akan tetapi mereka semua mengerti apa artinya pertandingan antara dua orang kakek ini. Baru sekarang Lauw-piauwsu dan semua anak buahnya sadar bahwa dua orang kakek itu benar-benar merupakan orang-orang yang memiliki tingkat kepandaian tinggi sekali!

Diam-diam sastrawan muda itu memandang pertandingan itu dengan kedua alis berkerut dan pandang mata penuh kekhawatiran. Hanya dialah yang tahu, di antara para anggauta rombongan itu, di samping dua orang kakek yang saling bertanding tenaga sin-kang, bahwa pertandingan itu mengandung bahaya yang amat hebat antara dua orang itu, keduanya terancam bahaya besar yang dapat menyeret nyawa mereka ke alam baka! Pertandingan itu sudah terlanjur, tenaga sin-kang mereka sudah terlanjur saling melekat dan sukar untuk ditarik kembali karena siapa yang menariknya kembali lebih dulu terancam bahaya dorongan hawa sin-kang lawan. Melanjutkannya pun berbahaya karena mereka memiliki tingkat tenaga sin-kang yang berimbang, dan kalau dilanjutkan maka keduanya akhirnya tentu akan kehabisan tenaga dan dapat terluka sendiri. Kalau keduanya mau menarik kembali tenaga dalam waktu yang bersamaan, agaknya mereka masih dapat tertolong, akan tetapi agaknya kedua orang kakek ini sama-sama memiliki kekerasan hati dan tidak ada yang mau mengalah!

“Ji-wi seperti dua orang anak kecil berebutan sehelai daun!”

Tiba-tiba terdengar sastrawan itu berseru dari samping dia lalu menggerakkan tangan kanannya ke depan, mengarah tengah-tengah antara kedua orang kakek itu, yaitu ke arah daun yang masih mengambang di udara.

Dua orang kakek itu berseru kaget dan daun itu hancur-lebur, rontok berhamburan melayang ke bawah. Dua orang kakek itu sudah menarik tenaga masing-masing pada saat yang sama ketika keduanya merasa terdorong oleh tenaga yang luar biasa kuatnya dan mereka terhindar dari malapetaka. Kini mereka dengan mata terbelalak memandang kepada sastrawan itu yang berdiri dengan sikap tenang saja. Bahkan Kakek Kun sendiri tidak pernah menyangka bahwa sastrawan itu ternyata memiliki tenaga sin-kang yang demikian dahsyatnya, sungguhpun dia tahu bahwa sastrawan itu bukan orang sembarangan.

Kakek pengemis itu kini bangkit berdiri, tubuhnya kurus sekali dan tingginya sedang saja, tangan kanan memegang tongkat bambu dan tangan kiri memegang guci arak. Ujung tongkat bambunya kini menyentuh mangkok retak di bawah pohon dan mangkok
itu melayang naik, lalu seperti seekor burung hidup saja mangkok itu menyambar turun
dan menyusup ke dalam karung butut di atas punggungnya.

Tiba-tiba sastrawan itu berkata, suaranya seperti orang bernyanyi perlahan namun pandang matanya yang tajam ditujukan kepada kakek pengemis itu.

“Arak untuk menghibur hati yang duka, mangkok untuk minta derma, dan tongkat untuk memukul anjing. Kalau arak untuk mabok-mabokan, mangkok untuk memaksa orang memberi makanan dan tongkat untuk memukul orang baik-baik, itu namanya menyeleweng dan tidak pantas menjadi pengemis!”

Mendengar ucapan itu, kakek pengemis terbelalak dan memandang penuh keheranan
kepada Si Sastrawan dari kepala sampai ke kaki. Kemudian dia mengangguk-angguk, lalu berkata,

“Bukankah itu ajaran terkenal dari Khongsim Kai-pang?”

“Khong-sim Kai-pang sekarang sudah tidak ada lagi.” jawab sastrawan itu.

Khong-sim Kai-pang (Perkumpulan Pengemis Hati Kosong) adalah sebuah perkumpulan yang paling terkenal di jaman dahulu, merupakan perkumpulan yang paling terkenal di antara perkumpulan pengemis lain, dan ketuanya, yaitu keturunan orang she Yu yang amat lihai, dianggap sebagai tokoh besar dunia pengemis.

“Siapa tidak tahu akan hal itu? Akan tetapi, bukankah masih ada ketuanya yang terakhir, Sai-cu Kai-ong? Orang muda yang perkasa, apakah hubunganmu dengan Sai-cu Kaiong?”

“Beliau pernah menjadi guruku.”

Mendengar jawaban ini, pengemis tua itu kelihatan terkejut dan cepat menjura. Jawaban itu menunjukkan bahwa pemuda ini bukan hanya menjadi murid tokoh pengemis besar itu, akan tetapi juga tentu telah mempelajari ilmu dari orang lain, maka jawabannya adalah “pernah menjadi guruku”.

“Aih, kiranya begitu! Sungguh lama sekali aku tidak berjumpa dengan Sai-cu Kai-ong
yang amat kukagumi, dan kini bertemu dengan seorang muridnya yang perkasa, benar-
benar merupakan pertemuan yang menggembirakan. Jangan khawatir, orang muda, aku Koai-tung Sin-kai selamanya tidak pernah meninggalkan kedudukan pengemis untuk berobah menjadi perampok, dan tongkat bututku ini tidak pernah salah memukul orang!” Kakek kurus itu tertawa.

Sastrawan itu memandang tajam. Tentu saja dia pernah mendengar nama Koai-tung Sin-kai Bhok Sun, seorang tokoh dunia pengemis yang amat terkenal, sebagai datuk kaum pengemis di dunia selatan di samping beberapa orang lagi tokoh-tokoh pengemis di daerah timur dan selatan. Maka dia pun menjura dengan hormat.

“Kiranya Locianpwe adalah Koai-tung Sin-kai yang terkenal. Saya percaya bahwa Locianpwe tidak pernah salah memukul orang, akan tetapi tadi hampir saja terjadi hal yang tidak menyenangkan antara teman segolongan sendiri”.

Sastrawan muda itu berani menggunakan sebutan segolongan karena dia mengenal nama kakek pengemis itu sebagai seorang tokoh kang-ouw yang bersih, sedangkan Kakek Kun ini, biarpun belum diketahuinya benar, dia percaya bukanlah seorang penjahat.

Koai-tung Sin-kai tertawa gembira.
“Ha-ha-ha, semua gara-gara kekerasan hati, dan dibandingkan dengan kami dua orang tua yang keras hati, anak perempuan itu memiliki kekerasan hati yang jauh lebih hebat lagi!” Dia lalu menjura kepada Kakek Kun sambil berkata, “Sahabat, maafkan kesalah fahaman tadi. Engkau sungguh hebat dan membuat aku Koai-tung Sin-kai merasa takluk. Tidak tahu siapakah julukanmu?”

Kakek Kun mengerutkan alisnya, agaknya sukar untuk menjawab. Sementara itu, tiba-tiba Siauw Goat berkata dengan suaranya yang merdu dan nyaring.

“Kong-kong, hati-hati, di balik air tenang ada ikan buasnya, di balik kulit halus ada ulatnya!”

Semua orang tentu saja mengerti apa yang dimaksudkan oleh gadis cilik ini, yang hendak memperingatkan kakeknya agar tidak tertipu oleh sikap manis pengemis tua itu karena dia masih saja merasa penasaran dan menganggapnya jahat. Akan tetapi kakek pengemis itu tertawa gembira mendengar ucapan itu.

“Hei, anak nakal, engkau pendendam benar, akan tetapi engkau pun membantuku untuk berkenalan dengan orang-orang gagah seperti murid Sai-cu Kai-ong dan kakekmu ini, tentu saja kalau dia tidak merasa terlalu tinggi untuk berkenalan dengan seorang jembel tua bangka seperti aku!”

Ucapan dan sikap kakek pengmis itu membayangkan ketinggian hatinya, sungguh tidak sesuai sama sekali dengan keadaan pakaiannya seperti seorang pengemis! Dan Kakek Kun sejenak memandang dengan sinar mata tajam dan mukanya berubah pucat, akan tetapi hal ini hanya dapat ditangkap oleh pandang mata sastrawan itu yang mengerutkan alisnya karena sastrawan ini dapat melihat bahwa kakek ini seperti merasa terpukul dan agaknya kakek ini menderita sekali. Padahal dia tahu bahwa dalam adu tenaga tadi, Kakek Kun tidak kalah kuat, maka tidak mungkin kalau terluka oleh adu tenaga tadi. Akan tetapi sekarang kakek itu menunjukkan gejala-gejala seperti orang yang menderita luka dalam yang amat hebat, sungguhpun hal itu agaknya hendak disembunyikan. Akan tetapi mengingat akan keangkuhan kakek ini, Si Sastrawan juga mengambil sikap tidak peduli.

Akhirnya terdengar kakek itu menggumam,
“Orang-orang menyebutku Kakek Kun, dan aku tidak mencari musuh baru atau sahabat baru.”

Setelah berkata demikian, dia membalikkan tubuhnya membelakangi pengemis itu dan terdengar dia batuk-batuk kecil lalu menggandeng tangan cucunya dan pergi dari situ.

Sejenak kakek pengemis itu memandang dengan mata terbelalak, mukanya lalu menjadi merah dan dia tertawa.

“Ha-ha-ha, aku pun tidak ingin berdekatan dengan rombongan orang-orang tinggi hati dan besar kepala. Huhhh!” Kakek pengemis itu berkelebat dan sekali meloncat dia pun lenyap dari situ.






Semua orang terkejut, termasuk Lauw Sek. Kepala piauwsu ini sudah banyak melakukan perjalanan dan bertemu dengan orang-orang kang-ouw yang aneh-aneh, maka mengertilah dia bahwa pengemis tua itu benar-benar seorang yang pandai sekali dan untunglah bahwa orang pandai itu tidak bermaksud mengganggu barang-barang kawalannya. Juga dia merasa beruntung bahwa ada orang-orang sakti seperti Kakek Kun dan juga sastrawan muda itu dalam rombongannya.

“Kita mengaso di sini dulu.” katanya, lebih banyak ditujukan kepada tiga orang saudagar gendut itu. “Malam nanti kita dapat melewatkan malam di dalam hutan bambu, dan besok pagi-pagi kita menuruni lembah di depan itu dan tiba di dusun Lhagat, darimana kita akan melanjutkan pendakian ke Pegunungan Himalaya.”

Sambil mengeluarkan napas lega tiga orang saudagar itu mencari tempat teduh di bawah pohon, melepaskan beberapa kancing baju bagian atas lalu mengebut-ngebutkan kipas yang mereka bawa untuk mengeringkan peluh yang membasahi leher dan dada. Para pemikul barang kawalan rombongan piauwsu itu pun menurunkan pikulan mereka dan para piauwsu membuka buntalan mengeluarkan bekal makanan dan minuman.

Sastrawan itu menyendiri agak jauh, duduk melamun dengan wajah yang seperti biasanya, agak sayu dan muram. Demikian pula Kakek Kun membawa cucunya, menjauh sedikit, duduk bersila dan seperti orang bersamadhi, sedangkan cucunya nampak makan bekal mereka roti kering sambil minum air jernih dari guci. Agaknya kakek itu mengomeli cucunya, karena bukti tidak seperti biasa, Siauw Goat juga menjadi pendiam dan agak murung, duduk saja dekat kakeknya, tidak seperti biasa lincah dan tak pernah mau diam.

Setelah peristiwa yang baru saja terjadi, di mana sastrawan itu dan Kakek Kun memperlihatkan ilmu mereka yang tinggi, rombongan piauwsu itu menjadi jerih dan sungkan, tidak berani sembarangan menegur, apalagi bersikap sebagai sahabat-sahabat yang setingkat! Mereka bahkan mempunyai perasaan segan dan takut-takut. Dan agaknya Kakek Kun dan sastrawan itu juga merasa lebih senang kalau didiamkan saja, lebih senang tenggelam dalam lamunan mereka sendiri!

Setelah makan minum dan beristirahat, Lauw-piauwsu lalu menggerakkan lagi rombongannya.

“Kita tidak boleh terlambat, sebelum gelap harus dapat tiba di hutan bambu di lembah itu karena sekeliling daerah ini hanya hutan bambu itulah tempat yang paling baik untuk melewatkan malam.” katanya dan semua orang tidak ada yang membantah, biarpun dari wajah mereka, tiga orang saudagar gendut itu mengeluh.

Mereka adalah orang-orang yang tidak tahan menderita, hal itu karena mereka mengharapkan keuntungan berlipat ganda dari batu-batu permata di saku-saku baju mereka, yang akan mereka jual di Nepal atau Bhutan. Memang amat luar biasa. Betapa manusia dapat menahan segala kesukaran, segala derita kalau dia sedang mengejar sesuatu yang dianggapnya akan mendatangkan kesenangan!

Perjalanan itu amat melelahkan, jalannya naik turun dan kadang-kadang melalui daerah yang berbatu dan batu-batu yang runcing itu seperti hendak menembus sepatu, terasa oleh kulit telapak kaki. Akan tetapi menjelang senja, akhirnya dengan tubuh yang amat letih bagi tiga orang saudagar itu, tibalah mereka di hutan bambu yang dirmaksudkan oleh Lauw-piauwsu. Para piauwsu juga letih. Apalagi orang-orang yang memikul barang bawaan mereka itu, mereka mandi keringat ketika menurunkan barang-barang itu, menumpuknya di dekat rumpun bambu yang tinggi melengkung.

Tanah di hutan itu penuh dengan daun bambu kering sehingga enak diduduki, seperti duduk di atas kasur saja.

“Hati-hati kalau malam nanti membuat api unggun.” kata Lauw-piauwsu. “Sekitar api unggun harus dibersihkan dari daun kering agar tidak menjalar dan menimbulkan kebakaran dalam hutan, walaupun hal itu agaknya tidak mungkin karena kurasa malam ini hawanya akan dingin dan lembab. Sebaiknya membuat satu api unggun besar dan kita duduk di sekelilingnya, agar lebih hangat dan lebih aman, dapat saling menjaga.”

Tiba-tiba terdengar suara teriakan yang mengejutkan dan seorang di antara para piauwsu yang tadi mencari ranting-ranting kering agak jauh dari situ berlari mendatangi dengan muka pucat dan napas memburu, kelihatan ketakutan sekali, kemudian terdengar dia berteriak dengan suara gagap.

“Ada.... ada mayat....!”

Semua orang lalu memburu ke arah piauwsu itu menudingkan telunjuknya yang gemetar dan setelah mereka tiba di tempat itu barulah mereka tahu mengapa piauwsu itu seorang yang biasa dalam pertempuran dan sudah sering kali melihat orang terbunuh, kelihatan begitu gugup dan ketakutan. Memang amat mengerikan sekali apa yang mereka lihat itu. Mayat-mayat berserakan, dalam keadaan menyedihkan karena tidak ada tubuh mereka yang utuh! Tubuh itu seperti “dirobek-robek”, bahkan ada yang kaki tangannya putus atau terlepas dari badan! Dan melihat betapa tempat itu masih berceceran darah yang mulai membeku dapat diduga bahwa pembunuhan itu terjadi di hari tadi. Ada lima mayat di tempat itu.

Tentu saja para piauwsu menjadi ribut, dan tiga orang saudagar gendut itu hampir saja pingsan, lari menjauhi dan muntah-muntah. Hanya sastrawan itu dan Kakek Kun yang tetap tenang, walaupun kakek itu melarang cucunya mendekat, kemudian membawa cucunya kembali dan menjauh dari tempat yang menyeramkan itu. Lauw-piauwsu lalu mengajak anak buahnya untuk menggali sebuah lubang besar dan menguburkan lima mayat itu menjadi satu.

Melihat ini, ada sinar mata kagum pada mata Kakek Kun yang mencorong itu dan dia mulai merasa suka kepada kepala piauwsu itu yang ternyata, dalam keadaan seperti itu, biarpun dia itu seorang yang biasa menggunakan kekerasan dan menghadapi tantangan hidup dengan golok di tangan, namun masih memiliki perikemanusiaan dan suka mengurus dan mengubur mayat orang-orang yang sama sekali tidak dikenalnya.

Dengan adanya lima mayat di dekat tempat itu, tentu saja suasana menjadi serem dan semua orang merasa amat tidak enak hatinya. Sastrawan muda yang sejak tadi termenung, kini bangkit berdiri dan melangkah pergi.

“Taihiap, engkau hendak ke manakah?”

Lauw-piauwsu tidak dapat menahan hatinya dan bertanya sambil menghampiri sastrawan yang agaknya hendak pergi itu. Dia menyebut taihiap karena dia maklum bahwa sastrawan itu adalah seorang pendekar yang amat tinggi ilmunya. Sebelum peristiwa dengan kakek pengemis itu, dia selalu menyebutnya kongcu (tuan muda). Sastrawan muda itu berhenti melangkah dan menoleh.

“Pembunuh kejam itu tentu berada di sekitar sini, aku hendak menyelidiki.” katanya, lalu melanjutkan langkahnya.

Lauw-piauwsu tidak berani bertanya lebih banyak lagi, bahkan hatinya merasa lega karena memang tadi pun dia sudah merasa curiga. Pembunuhan kejam itu belum lama terjadi dan memang kemungkinan besar pembunuhnya, siapa pun orangnya atau apa pun mahluknya, masih bersembunyi di sekitar hutan bambu ini.

Dia bergidik mengingat ini dan setelah anak buahnya membuat sebuah api unggun yang besar dan semua orang mulai mengaso tanpa makan malam karena tidak ada yang dapat menelan makanan setelah melihat keadaan mayat-mayat itu, Lauw-piauwsu lalu mengatur para anak buahnya untuk melakukan penjagaan secara bergilir.

Malam itu suasananya sunyi sekali, sunyi yang amat menyeramkan. Suasana ini bukan hanya diciptakan oleh keadaan di dalam hutan bambu itu, yang memang amat menyeramkan, dengan bunyi daun-daun bambu terhembus angin, bergesekan dan diseling suara berdesirnya batang-batang bambu yang saling bergosokan, seperti tangis setan dan iblis tersiksa dalam neraka dongeng, melainkan terutama sekali disebabkan oleh perasaan ngeri dan takut yang menyelubungi hati rombongan itu.

Lewat tengah malam, di waktu keadaan amat sunyinya karena sebagian dari anggauta rombongan sudah tidur, sedangkan angin pun berhenti bertiup sehingga keadaannya amat sunyi melengang. Tiba-tiba terdengar pekik-pekik kesakitan. Tentu saja pekik yang merobek kesunyian itu mengejutkan semua orang. Bahkan mereka yang sudah tidur, tentu saja tidur dalam keadaan gelisah dan diburu ketakutan, serentak terbangun dan keadaan menjadi panik. Apalagi ketika mereka melihat dua di antara empat orang pemikul barang itu telah roboh mandi darah dan tak bergerak lagi, sedangkan dua orang piauwsu sudah luka-luka namun masih mempertahankan diri melawan dua orang laki-laki tinggi besar yang amat lihai!

Ketika semua orang terbangun dan memandang, ternyata dua orang piauwsu itu pun tak sanggup mempertahankan diri lebih lama lagi. Mereka berdua ini bersenjata golok besar, akan tetapi mereka terdesak hebat oleh dua orang tinggi besar yang tidak memegang senjata, akan tetapi kedua tangan mereka memakai semacam sarung tangan yang mengerikan karena sarung tangan itu dipasangi lima buah jari tangan yang melengkung dan berkuku tajam kuat terbuat dari pada baja! Tubuh dua orang piauwsu itu sudah luka-luka dan mandi darah dan pada saat Lauw-piauwsu meloncat, dua orang piauwsu itu roboh dengan perut terbuka karena dicengkeram dan dikoyak oleh kuku-kuku baja itu. Mereka pun menjerit dan berkelojotan!

Toat-beng Hui-to Lauw Sek marah sekali dan kedua tangannya diayun. Nampak sinar-sinar berkilauan menyambar ke arah dua orang tinggi besar itu.

“Tring-tring-cring....!”

Dua orang itu tidak mengelak, akan tetapi menggerakkan kedua tangan mereka dan enam batang hui-to yang menyambar mereka itu dapat mereka sampok runtuh semua! Pada saat itu, seorang piauwsu cepat menambah kayu pada api unggun sehingga keadaan menjadi terang.

“Kalian....!?”

Lauw-piauwsu berteriak dengan mata terbelalak ketika dia kini mengenal wajah dua orang tinggi besar itu, yang tertimpa sinar api unggun. Semua orang pun menjadi terkejut dan terheran-heran karena dua orang tinggi besar itu bukan lain adalah dua di antara empat orang pemikul barang-barang dalam rombongan mereka! Dua diantara para pemikul barang-barang yang mereka tadinya hanya anggap sebagai orang-orang kasar yang mengandalkan tenaga kasar untuk menjadi kuli angkut dan memperoleh hasil nafkah sekedarnya itu!

“Kalian.... anggauta Eng-jiauw-pang....?” Kembali Lauw-piauwsu berseru dengan keheranan masih mencekam hatinya.

“Ha-ha-ha!” Seorang di antara dua orang “kuli” itu tertawa. “Lauw-piauwsu, kami hanya menghendaki satu peti ini saja!” katanya sambil menepuk peti hitam yang sudah diikat di punggungnya.

Peti kecil itu justru merupakan benda yang paling berharga di antara semua yang dikawalnya karena peti itu berisi batu-batu intan besar.

“Pek-i-piauw-kiok tidak pernah bermusuhan dengan Eng-jiauw-pang, harap kalian suka memandang persahabatan antara dunia liok-lim (rimba hijau) kangouw (sungai telaga) dan tidak mengganggu. Pada suatu hari tentu aku sendiri yang akan datang mengunjungi Eng-jiauw-pang untuk menghaturkan terima kasih.” kata Lauw Sek dengan tenang akan tetapi dengan kemarahan yang sudah mulai naik ke kepalanya.

Diam-diam ketua Pek-i-piauw-kiok ini merasa menyesal sekali mengapa sampai “kebobolan” dan tidak tahu bahwa ada perampok dari perkumpulan perampok yang paling ganas di See-cuan menyamar sebagai dua orang kuli angkut barang! Memang dua orang kuli angkut ini baru pertama kali dipekerjakan, namun dengan perantaraan dua orang kuli lain yang kini telah tewas itu, dibunuh oleh dua orang anggauta Eng-jiauw-pang. Dia segera mengenal dua orang anggauta Eng-jiauw-pang begitu melihat cakar garuda di kedua tangan itu, yang merupakan sarung tangan dan senjata andalan dari para anggauta Eng-jiauw-pang yang tidak banyak jumlahnya akan tetapi yang rata-rata memiliki kepandaian tinggi itu. Selama ini dia tidak pernah mau berurusan dengan fihak Eng-jiauw-pang dan perampok-perampok ini pun bukan perampok biasa, tidak pernah merampok barang-barang yang tidak berharga.