FB

FB

Ads

Selasa, 02 Juni 2015

Jodoh Rajawali Jilid 102

Ciok Kam mengangguk-angguk, kagum akan pengetahuan kawannya itu. Akan tetapi dia masih penasaran dan bertanya lagi.

“Mengapa dinamakan mahluk, apakah belum ada ketentuan dia itu sebenarnya apakah? Binatang, manusia, ataukah setan?”

“Sstt.... Toyu, hati-hatilah kalau bicara....!” Hok Ya Cu berbisik, mukanya berubah pucat.

“Tidak mengapa,” Hok Keng Cu berkata. “Ciok-toyu bukan bermaksud menghina melainkan karena memang ingin sekali tahu. Dengarlah, Ciok-toyu, sebetulnya hampir
tidak ada manusia yang dapat menceritakan dengan jelas bagaimana sesungguhnya Yeti itu. Yang masih hidup dan dapat bercerita, hanya melihat Yeti dari kejauhan saja, sedangkan yang pernah berhadapan muka selalu tentu.... tewas! Dan dari keterangan
mereka yang melihatnya dari jauh ada yang mengatakan bahwa mahluk itu menyerupai
seekor beruang besar, dan ada pula yang mengatakan menyerupai seekor monyet besar. Akan tetapi semua mengatakan bahwa dia berjalan di atas kedua kaki seperti manusia dan bahwa tubuhnya tinggi besar menakutkan.”

Penggambaran tidak jelas tentang Yeti itu yang diucapkan dengan suara agak gemetar
oleh Hok Keng Cu menimbulkan suasana menyeramkan sehingga mereka kini tidak banyak bicara lagi. Akan tetapi, suasana menyeramkan itu terhapus oleh keindahan yang makin mempesona ketika mereka mendaki makin tinggi. Memang luar biasa sekali kalau berdiri di suatu tebing dengan awan-awan bergerak di depan kaki. Seolah-olah dengan mengulurkan tangan saja orang akan dapat menangkap domba-domba putih berarak di angkasa itu! Hawa juga menjadi semakin dingin karena mereka makin mendekati puncak yang tertutup salju.






Mereka kini tiba di daerah yang berbatu. Batu-batu gunung yang hitam licin dan tajam
sehingga biarpun tiga orang itu merupakan tokoh-tokoh persilatan yang berilmu tinggi,
mereka harus melangkah dengan hati-hati kalau mereka tidak ingin sepatu mereka pecah-pecah oleh tusukan batu-batu runcing. Matahari telah naik semakin tinggi, mulai agak condong ke barat, membuat bayang-bayang pendek di belakang mereka.

Mereka berjalan beriring-iringan, karena masing-masing harus memperhatikan batu-batu di bawah kaki mereka. Mereka berloncatan, berjingkat-jingkat, hati-hati sekali dan
mengerahkan gin-kang sehingga tubuh mereka dapat bergerak ringan sekali, Hok Keng
Cu sebagai penunjuk jalan berada paling depan, lalu disusul sutenya, baru kemudian
Ciok-tosu berada paling belakang. Akan tetapi tosu termuda ini tidak pernah tertinggal,
karena dalam hal gin-kang, dia lebih unggul daripada dua orang sahabatnya sehingga
melalui jalan berbatu-batu itu tidak berapa sukar baginya. Tiba-tiba terdengar Hok Keng Cu berseru tertahan dan tosu tua ini berjongkok di atas batu besar, matanya menatap kebawah, ke balik batu besar itu.

Hok Ya Cu dan Ciok Kam yang sudah mencium bau busuk, cepat menghampiri dan ketika dia memandang, ternyata di balik batu besar itu terdapat mayat dua orang pria yang sudah mulai membusuk! Melihat pakaian mereka, dua mayat itu tentulah dia orang ahli silat, dengan pakaian ringkas seperti pakaian para piauwsu atau kauwsu (pengawal barang atau guru silat), usia mereka sukar ditaksir karena muka itu sudah membengkak dan menghitam. Tak jauh dari situ nampak sebatang golok dan sebatang pedang menggeletak di antara batu-batu. Jelas nampak bahwa leher kedua orang itu terobek dan luka yang menganga itu sungguh mengerikan untuk dipandang.

“Lihat ini....!”

Ciok-tosu berseru. Dua orang tosu tua itu menengok dan melihat betapa sahabat mereka itu telah mengambil pedang dan golok, mengacungkan kedua benda tajam itu. Mereka mendekat dan melihat bahwa dua buah senjata itu telah rompal dan rusak, seperti telah dipergunakan untuk membacok baja saja. Ciok-tosu mencoba mata pedang dan golok dengan jarinya dan mendapat kenyataan bahwa dua buah senjata itu
terbuat dari logam yang cukup baik. Dia melempar kedua benda itu keras-keras ke atas
batu. Terdengar suara nyaring yang mengejutkan dan nampak bunga api berpijar, tanda bahwa dua senjata itu memang cukup kuat. Namun dua buah senjata itu rompal dan rusak!

Mereka bertiga saling pandang dan sinar mata mereka masing-masing jelas mengucapkan suatu kata yang sama. Yeti!

“Mari kita melanjutkan perjalanan!” akhirnya Hok Keng Cu berkata lirih. Suaranya jelas terdengar gemetar dan tidak lancar.

“Tapi.... tapi kita harus mengurus mayat-mayat ini....“ kata Ciok-tosu sambil memandang kepada dua mayat itu.

“Ah, kita tidak ada waktu, To-yun jangan sampai kita terlambat tiba di pondok batu itu. Pula, tempat ini penuh batu, mana mungkin mengubur mayat? Marilah!”

Hok Keng Cu mendesak dan Ciok-tosu akhirnya menurut juga karena memang sukarlah mengubur mayat di tempat seperti itu. Hatinya sedih melihat mayat manusia berserakan seperti itu tak terurus. Bayang-bayang di belakang tubuh mereka makin memanjang ketika matahari makin condong ke barat, di depan mereka. Mereka kini tiba di daerah padang rumput dan wajah Hok Keng Cu nampak lega.

“Kita sudah hampir sampai, di lereng sana itu. Mari cepat kita capai tempat itu dan berisitirahat!”

Biarpun mulutnya tidak menyebut tentang Yeti namun dua orang teman seperjalanannya maklum bahwa tosu ini merasa lapang dadanya karena tidak ada mahluk mengerikan itu mengganggu mereka.

Akan tetapi, ketika mereka maju kurang lebih dua ratus meter lagi, tiba-tiba Hok Keng
Cu yang berjalan di depan, meloncat ke belakang dan berseru,

“Siancai....!”

Dua orang temannya cepat menghampiri dan mereka terbelalak. Tak jauh dari situ, tertutup rumput yang agak tinggi nampak berserakan beberapa tubuh manusia! Dan mereka semua telah menjadi mayat dan melihat darah yang masih berceceran di mana-
mana mudah diketahui bahwa peristiwa pembunuhan atas diri mereka itu belum lama terjadi, mungkin baru beberapa jam yang lalu! Mereka mencari-cari dan menemukan tujuh buah mayat manusia di sekitar tempat itu. Semuanya terluka di leher dan perut atau dada, luka lebar seperti dibacok golok atau pedang yang tajam, dan hampir semua mayat itu matanya terbelalak lebar, seolah-olah mereka itu dilanda ketakutan hebat sebelum mereka tewas.

Ciok Kam sudah mencabut pedang pasangan dari punggung dan kini dengan kedua
tangan memegang pedang dia berdiri memandang ke sekeliling. Bermacam perasaan
mengaduk hati tosu muda ini. Ada perasaan gentar, akan tetapi juga ada perasaan penasaran dan marah. Dia maklum bahwa yang membuat orang-orang ini adalah sesuatu yang amat kuat, karena ketujuh orang ini pun semua merupakan orang-orang yang ahli dalam ilmu silat, melihat dari pakaian mereka dan juga dari senjata-senjata yang berserakan di tempat itu. Dan ini tidaklah mengherankan karena siapa lagi kalau bukan ahli-ahli silat yang berani datang ke daerah ini? Dan siapa lagi kalau bukan orang-orang kang-ouw yang datang ke situ dengan maksud yang sama, yaitu mencari pedang pusaka Koai-liong-pokiam? Dan ternyata tujuh orang kangouw ini mati begitu saja secara mengerikan sekali di tempat ini. Benarkah kalau begitu peringatan petani tadi bahwa tempat ini berbahaya, bahwa Yeti sedang mengamuk. Akan tetapi benarkah Yeti yang mengamuk?

“Hei, manusia atau mahluk jahat, keluarlah dan tandingi sepasang pedangku!” teriaknya.

Dua orang sahabatnya terkejut sekali.
“Ciok-toyu, jangan begitu! Mari kita cepat pergi ke pondok itu sebelum terlambat!” seru Hok Keng Cu.

“To-heng, ada kejahatan macam ini dan kita diam saja malah melarikan diri? Tidak! Kurasa bukan Yeti yang melakukan ini, melainkan kaum sesat yang kabarnya banyak pula berkeliaran di daerah ini!” kata Ciok Kam yang sudah marah sekali melihat begitu
banyak orang dibunuh.

“Ciok-toyu, engkau ikut bersama pinto, harap engkau menurut dan tidak usah menyusahkan pinto. Kalau kau tidak mau, biarlah pinto berdua pergi sendiri ke pondok!” kata Hok Keng Cu dan nada suaranya terdengar marah.

Ciok Kam sadar dan maklum bahwa dia memang telah terburu nafsu. Dua orang tosu sahabatnya itu adalah orang-orang pandai kalau sampai mereka nampak begitu ketakutan tentu ada sebabnya. Dia sendiri merasa kini bahwa sikapnya tadi terlalu lancang dan nekat, menurutkan kemarahan hati saja.

“Baiklah, To-heng, mari kita pergi!” katanya akan tetapi ketika dia mengikuti dua orang
tosu itu, dia tetap memegang kedua pedangnya dalam keadaan siap tempur.

Akhirnya, dengan tergesa-gesa, Hok Keng Cu membawa dua orang teman seperjalanannya itu ke dinding gunung yang amat tinggi dan di situ terdapat sebuah pondok batu yang sebenarnya lebih mirip sebuah guha yang tertutup oleh sebuah batu
besar.

“Bantu pinto menggeser pintu batu ini!” katanya dan mereka bertiga mengerahkan tenaga mendorong batu bundar besar yang menutupi lubang guha.

Hanya dengan pengerahan tenaga sekuatnya dari mereka bertiga, akhirnya perlahan-lahan batu bundar itu dapat digeser minggir dan terbukalah sebuah lubang guha yang cukup lebar. Mereka segera memasuki guha itu. Guha itu luas dan nampak burung-burung walet berseliweran di sebelah dalam.

“Batu itu dapat didorong menutup dari dalam. Kalau bahaya, kita tinggal menggesernya
menutup lagi dan kita aman sudah.” kata Hok Keng Cu dengan nada suara lega.

“Sekarang lebih dulu kita mengambil air untuk persediaan semalam ini. Juga kayu-kayu
kering untuk membuat api unggun. Besok pagi-pagi kita melanjutkan perjalanan.”

Diam-diam Ciok-tosu tidak setuju dengan sikap yang amat takut-takut ini, akan tetapi dia tidak banyak bicara, lalu membantu dua orang temannya itu mencari air jernih di luar pondok batu guha, menampung air itu di gentong batu yang terdapat di dalam guha itu, juga mengumpulkan kayu kering secukupnya. Kemudian mereka bertiga duduk di dalam pondok, mengaso sambil menanti datangnya malam. Sinar matahari sore masih memasuki guha dari pintu yang terbuka itu.

“Besok pagi kita ke manakah?” Akhirnya Ciok Kam bertanya untuk menghilangkan kekesalan hatinya.

“Ke Lereng Gunung Yolmo Lungma yang disebut Lereng Awan Merah. Di sanalah pusat pertapaan, dan di sana kiranya kita akan dapat mencari keterangan tentang pedang pusaka itu. Tentu seorang di antara para pertapa ada yang tahu, pinto yakin bahwa kesana pula perginya semua orang kang-ouw yang mengunjungi daerah ini untuk mencari pedang pusaka itu.”

“Masih jauhkah dari sini?”

“Tidak jauh lagi, perjalanan tiga hari menuju ke barat. Setelah tiba di kaki Yolmo Lungma akan nampak lereng di sebelah timur, di situ nampak dinding batu gunung yang kemerahan sehingga kalau tertimpa sinar matahari, warna merah memantul ke atas membuat awan-awan di atasnya agak kemerahan. Karena itulah dinamakan Lereng Awan Merah.”

“Mengapa banyak pertapa berkumpul di sana?”

“Karena daerah itu selain amat indah dan sejuk hawanya, juga memiliki tanah subur untuk ditanami sayur-sayuran.”

Malam pun tibalah. Mereka bertiga lalu menggeser batu penutup lubang itu dari dalam
dan mereka merasa aman. Api unggun telah dinyalakan dan di bawah penerangan api
unggun ini mereka makan roti tawar dan minum air yang mereka sediakan tadi. Sesudah itu, mereka mulai merebahkan diri untuk mengaso dan tidur. Api unggun bernyala di dekat mereka, antara mereka dengan pintu guha batu. Tak lama kemudian api unggun itu padam akan tetapi mereka tidak mengetahuinya karena mereka telah tidur pulas saking lelahnya.

Sinar matahari pagi telah menerobos melalul celah-celah kecil di tepi pintu batu yang masih menutup lubang guha ketika Ciok Kam terbangun dari tidurnya. Kebetulan dia tidur menghadap pintu dan sinar matahari yang kecil itu tepat menimpa mukanya. Dia menjadi silau, menggosok-gosok matanya dan merasa kaget karena sinar matahari kecil itu disangkanya dalam keadaan setengah sadar seperti mata seekor mahluk yang
menakutkan! Akan tetapl dia segera sadar dan merasa geli sendiri, lalu bangkit duduk dan menggaruk-garuk mukanya di mana terdapat bintul-bintul kecil.

“Hem, di tempat seperti ini ada juga nyamuknya.” gerutunya.

Tiba-tiba dia melihat betapa sinar kecil dari matahari yang dapat menyusup antara celah batu dan guha itu menjadi gelap, seperti ada sesuatu yang menghalanginya di depan pintu batu. Cepat Ciok Kam bangkit berdiri dan terbelalak memandang ke arah batu besar bundar itu. Ada orang di luar, pikirnya. Dan orang itu yang tadi lewat sehingga sejenak menggelapkan sinar itu.

Kini sinarnya sudah masuk lagi dan dia memperhatikan. Pendengarannya yang terlatih
baik segera dapat menangkap suara aneh di luar batu penutup guha itu. Suara gerakan-gerakan berat dan juga suara pernapasan yang membuat dia terbelalak, karena napas itu begitu berat dan panjang, mendengus-dengus! Bukan pernapasan manusia! Agaknya ada binatang buas di luar guha. Cepat dia mehghampiri dua orang tosu tua yang masih tidur itu, mengguncang-guncang mereka dan menggugah mereka dengan bisikan-bisikan tegang.

“Lekas Ji-wi Toheng, bangunlah!”

Dua orang tosu itu terbangun dan terkejut, akan tetapi sebelum mereka bertanya, Ciok-
tosu menuding ke arah pintu. Kini terdengar gerakan-gerakan yang lebih keras dan dua
orang tosu itu sudah meloncat berdiri dengan mata terbelalak.

“Jangan khawatir, kita di sini aman, terlindung pintu bundar itu!”

Hok Keng Cu berkata dan tangannya meraba sakunya. Tosu ini tidak membawa senjata, akan tetapi dia mempunyai senjata yang amat ampuh, yaitu sabuk sutera putih yang dililitkan di pinggang. Dia ahli main cambuk dan sabuk ini dapat dimainkan sebagai senjata cambuk untuk menotok jalan darah lawan.

Sementara itu, Hok Ya Cu juga sudah mengeluarkan pedang tipis yang biasanya disembunyikan di bawah jubah pertapaannya. Ciok-tosu sudah mencabut sepasang pedangnya dan berdiri dengan hati berdebar. Mereka bertiga menanti dengan tegang, sama sekali tidak bergerak, seperti telah menjadi arca batu di dalam guha batu itu, mata mereka memandang ke arah batu bundar penutup guha, ke arah sinar kecil dari matahari yang menerobos masuk.

Tiba-tiba terdengar suara keras dan batu bundar yang amat besar dan berat itu bergerak! Tiga orang tosu itu terkejut dan melihat betapa celah-celah yang dimasuki sinar matahari itu makin membesar, Hok Keng Cu berteriak.

“Cepat pertahankan pintu itu jangan sampai terbuka!”

Mereka berloncatan ke dekat pintu, lalu tiga pasang tangan yang mengandung kekuatan sin-kang yang besar itu memegang dan mendorong kembali pintu batu ke kiri.

Akan tetapi, ada kekuatan dahsyat dari luar yang menentang dan yang mendorong pintu itu ke kanan. Terjadilah adu kekuatan yang amat hebat, dilakukan dengan diam-diam di tempat yang asing dan aneh itu dalam suasana yang amat menyeramkan dan menegangkan. Terdengar suara dari luar, seperti suara singa menggereng atau harimau mengaum sehingga suara itu menggetarkan bumi sampai kedalam guha.

Setelah terdengar suara dahsyat ini, tenaga yang mendorong batu bundar ke kanan semakin kuat! Tiga orang tosu itu mempertahankan, namun mereka ikut terdorong ke kanan! Celah-celah makin melebar dan lubang itu hampir nampak!

“Lepaskan dan terjang keluar! Di dalam tidak leluasa!”

Hok Keng Cu tiba-tiba berseru setelah mendapat kenyataan bahwa tenaga mereka bertiga masih tidak mampu mempertahankan batu besar yang didorong terbuka dari luar itu.

Ketika tiga orang tosu itu menarik kembali tangan mereka, batu besar itu dengan cepat
terdorong ke kanan dan terbukalah guha itu. Mereka agak silau oleh masuknya sinar matahari yang cerah, akan tetapi mereka sudah berloncatan keluar guha dan telah mempersiapkan senjata di tangan. Ketika tiba di luar dan membalik, mereka bertiga terbelalak dan wajah mereka pucat ketika mereka melihat mahluk yang berdiri di depan
mereka.

Mahluk itu tingginya dua meter lebih, tubuhnya berbulu pendek kasar, bulu yang warnanya merah coklat kehitaman, dengan totol-totol putih di bagian dada. Bulu rambut
tubuhnya yang kasar itu agak panjang di bagian kedua pundaknya, menutupi pundak seperti baju bulu. Mukanya agak rata, bersih tidak berambut, seperti muka monyet besar yang lebih mirip manusia daripada monyet. Mulutnya lebar, ketika itu menyeringai marah memperlihatkan gigi yang besar-besar seperti gigi manusia bentuknya, tidak bersihung.

Kepalanya di bagian atas meruncing seperti bentuk kerucut. Kedua lengannya yang besar itu panjang sampai ke lutut, kedua pundaknya menurun seperti biasa terdapat pada pundak monyet besar. Akan tetapi mahluk ini tidak berekor dan lebih mendekati bentuk tubuh manusia daripada monyet atau biruang. Seluruh perawakannya membayangkan keadaan yang kokoh kuat seperti batu gunung! Akan tetapi yang menarik perhatian tiga orang tosu itu adalah sebatang pedang yang menancap di paha kanan mahluk ini. Sebatang pedang pendek yang mengkilap menusuk dari depan dan menembus paha kanan itu sampai ke belakang. Tidak nampak darah dekat tempat pedang itu menancap, agaknya sudah agak lama pedang itu menancap paha mahluk aneh ini.

“Yetiiii!” Akhirnya terdengar Hok Keng Cu berseru tertahan.

Mahluk ini melangkah maju sambil mengeluarkan suara gerengan aneh. Tiba-tiba Hok
Ya Cu mengeluarkan bentakan nyaring dan pedang tipisnya menyambar ke arah leher
mahluk itu.

“Aurgghh....!”

Yeti itu mendengus dari tenggorokannya dan dengan gerakan lamban namun mengeluarkan angin dahsyat, tangannya bergerak ke depan. Pedang di tangan Hok Ya Cu menabas ke arah lengan yang diangkat itu.

“Trakkkk!”

Pedang itu terpental dan tangan Hok Ya Cu yang memegang pedang itu tergetar, membuat orangnya terhuyung ke belakang.

“Dia kebal!” kata Hok Ya Cu yang sudah menerjang pula, menggerakkan sabuk sutera yang sudah dilolosnya tali dari pinggangnya. Nampak sinar putih berkelebat panjang seperti seekor ular, dibarengi suara bercuitan amat kuatnya, menotok ke arah kedua mata mahluk itu secara bertubi-tubi!

Yeti itu agaknya tidak mau atau tidak dapat mengelak, hanya memejamkan kedua mata
ketika ujung sabuk putih itu mematuk-matuk, dan seperti juga. pedang tadi, hanya terdengar suara “tak-tuk-tak-tuk!” seolah-olah ujung sabuk yang sudah menjadi kaku karena digerakkan dengan sin-kang itu bertemu dan menotok benda-benda keras melebihi baja!

Yeti menjadi marah, kedua lengannya yang panjang itu menyambar ke depan dan Hok Keng Cu terpaksa menarik sabuknya karena dia maklum bahwa sekali sabuknya kena ditangkap, akan sukarlah menyelamatkan senjatanya itu.

Sementara itu, Hok Ya Cu sudah menggerakkan pedangnya lagi, akan tetapi ke mana pun pedangnya menyerang, menusuk atau membacok, selalu terpental kembali sehingga tosu ini menjadi amat jerih. Ada pun Ciok Kam setelah melihat keadaan dua orang sahabatnya itu, segera mengeluarkan lengkingan panjang dan dia pun menerjang ke depan, sepasang pedangnya digerakkan sedemikian rupa sehingga membentuk sinar-sinar yang saling bersilang, kemudian menjadi dua gulungan sinar berkilauan yang menerjang Yeti itu dari kanan kiri. Bukan main indah dan hebatnya ilmu siang-kiam (sepasang pedang) dari tosu muda Kun-lun-pai ini!

Yeti itu menggeram ketika sinar-sinar pedang itu mengurungnya. Dia menggerakkan kedua tangannya dan setiap kali pedang itu bertemu dengan tangannya, maka pedang itu terpental dan akhirnya Ciok-tosu tidak dapat bertahan lagi dan terpaksa meloncat ke
belakang karena selain semua bagian tubuh mahluk ini kebal dan keras bukan main, bahkan bulu-bulunya yang pendek kasar itu agaknya juga kuat seperti kawat-kawat baja tulen, dia juga merasa betapa kedua tangannya nyeri dan ketika dia meloncat mundur dan melihat kedua tangannya, ternyata ada bagian telapak tangannya yang pecah dan berdarah!

Ciok Kam merasa penasaran sekali. Paha kanan mahluk ini ditembus pedang yang masih menancap, berarti bahwa mahluk ini tidak seluruhnya kebal. Kalau pedang itu dapat menancap di paha mahluk itu, mengapa kedua pedangnya tidak? Dia menerjang lagi dan kini sinar pedangnya yang bergulung-gulung mengarah paha mahluk itu.

“Trak-trak, tringgg....!”

“Aihhhh....!”

Ciok-tosu menjerit dan mencelat ke belakang, memandang pedang di tangan kanannya yang telah buntung menjadi dua potong! Pedangnya itu tadi menyerang paha kanan mahluk itu dan tanpa disengaja, mahluk itu menggerakkan kaki dan pedangnya bertemu dengan pedang yang menancap di paha mahluk itu dan.... pedangnya buntung seperti terbuat dari pada tanah liat saja! Dan pedang di tangan kiri yang menusuk paha kiri mahluk itu terpental kembali!

“Dia kebal dan lihai, mari kita lari!”

Hok Keng Cu berseru. Akan tetapi Ciok Kam yang merasa penasaran itu tidak mau lari. Mereka bertiga adalah tokoh-tokoh Kun-lun-san yang terkenal jagoan, masa kini mengeroyok seekor binatang aneh yang sudah terluka paha kanannya ini tidak mampu menang? Tiba-tiba Ciok Kam mengeluarkan suara melengking nyaring dan tubuhnya melayang ke atas. Inilah keistimewaannya dan yang membuat dia dijuluki Hui-siang-kiam (Sepasang Pedang Terbang). Biarpun pedangnya tinggal sebatang, namun kini dengan meloncat sangat cepatnya, tubuhnya melayang ke atas dan dari atas dia menyerang dan menusukkan pedangnya ke arah ubun-ubun kepala mahluk itu! Jurusnya ini adalah jurus pilihan, dan jaranglah ada tokoh kang-ouw yang akan mampu menghindarkan diri dari serangan dahsyat ini.

Yeti itu menggereng, kedua tangannya melindungi kepala dan digerakkan sedemikian
kerasnya sehingga ketika pedang itu menusuk, pedang dan orangnya kena ditamparnya dan tubuh Ciok-tosu terpental sampai beberapa meter jauhnya, menumbuk batang pohon dan terpelanting, terbanting ke atas tanah dan terus menggelundung masuk ke dalam jurang!

Melihat ini, Hok Keng Cu dan Hok Ya Cu marah sekali dan berbareng mereka itu menyerang dengan pedang dan sabuk sutera.

“Cratt!”

Ujung sabuk sutera mengenai tepi mata kanan mahluk itu. Mahluk ini mengaum dan tangan kanannya yang panjang berbulu itu bergerak sedemikian cepatnya sehingga tahu-tahu pundak Hok Keng Cu kena dicengkeram. Kuku-kuku yang amat panjang, kuat tajam dan runcing melengkung itu meremukkan tulang pundak dan betapa pun tosu itu meronta, dia tak mampu melepaskan diri.

“Tidaaaak.... jangaaaaannn.....!”

Tosu itu menjertt dan matanya terbelalak, akan tetapi mahluk itu sudah menggerakkan lengan kirinya dengan kuku-kuku diulur menusuk dan menggurat. Terdengar kain robek dan kukunya telah merobek kain berikut kulit dan daging tosu itu, dari ulu hati sampai ke pusar sehingga terobeklah perutnya dan isinya berantakan! Ketika dilepas, tubuh itu sudah tak bernyawa lagi dan mandi darah.

Hok Ya Cu terbelalak, mukanya pucat sekali dan dia menggigil. Maklum bahwa dia tidak akan mampu melawan mahluk itu, dia lalu membalikkan tubuhnya dan melarikan diri. Akan tetapi, dengan sekali lompat saja, mahluk yang kelihatannya lamban itu sudah mengejarnya dan sekali tangannya bergerak, jari-jari tangan yang kuat itu sudah
menampar ke arah leher.

“Krekkk!”

Tubuh Hok Ya Cu terpelanting dan roboh dengan tulang leher patah-patah. Tentu saja dia pun tewas seketika!

Yeti itu masih marah. Sepasang matanya kini menjadi kemerahan dan beringas. Dia mendengus-dengus, lalu melangkah, terpincang-pincang dan kaku karena paha kanannya tertembus pedang, memasuki guha. Di dalam guha dia mengamuk, mengobrak-abrik kayu-kayu bakar dan melempar-lemparkan batu-batu, setelah puas mengamuk lalu dia keluar dan biarpun terpincang-pincang, tubuhnya dapat dengan cepat mendaki lereng yang berbatu-batu, kemudian menuruni jurang dan lenyap ditelan semak-semak belukar.

Suasana menjadi sunyi sekali di tempat itu. Sunyi dan menyeramkan. Bau amis darah terbawa angin lalu, bercampur dengan bau daun-daun yang dihidupkan oleh sinar matahari pagi. Burung-burung yang tadinya seperti bersembunyi ketakutan, mulai menampakkan diri. Hanya beberapa macam burung yang tahan hidup di daerah dingin
seperti Lembah Arun ini.

Mayat Hok Keng Cu telentang mengerikan. Matanya terbelalak dan perutnya terbuka. Mayat Hok Ya Cu rebah miring, kepalanya terputar dan matanya juga terbelalak ketakutan.

Kurang lebih dua jam kemudian, nampak sesosok tubuh merangkak-rangkak keluar dari
dalam jurang. Itulah Ciok Kam Tosu! Ternyata dia belum tewas dan ketika dia terguling ke dalam jurang dalam keadaan pingsan, ada semak-semak yang kebetulan menahan tubuhnya sehingga dia tidak sampai terjatuh ke dalam jurang yang seolah-olah tidak berdasar saking dalamnya itu. Dan karena dia pingsan, maka makhluk aneh itu tidak mendengar dia bergerak lagi dan mengira dia sudah mati maka meninggalkannya.

Ketika tiba di atas tebing jurang dan melihat keadaan dua orang sahabatnya, Ciok-tosu
terbelalak, menghampiri mayat mereka dan menangislah tosu ini. Dengan hati penuh duka dia lalu menguburkan dua mayat sahabatnya itu. Sampai matahari turun ke barat,
barulah dia selesai menggali lubang dan menguburkan mayat dua orang tosu Kun-lun-san itu. Tubuhnya terasa nyeri semua dan hampir kehabisan tenaga. Maka dengan terhuyung-huyung dia lalu kembali ke dalam guha, tanpa menutupkan batu bundar karena tenaganya sudah habis. Akan tetapi tidak terjadi sesuatu malam itu dan pada keesokan harinya, pagi-pagi sekali Ciok-tosu sudah berada di depan makam dua orang sahabatnya. Dia mengepal tinju dan mengamang-amangkan tinjunya itu ke jurusan puncak gunung.

“Mahluk biadab, aku bersumpah akan membalaskan kematian dua orang sahabatku!”

Setelah berkata demikian Ciok Kam lalu pergi meninggalkan tempat itu, terus mendaki
lereng itu menuju ke barat, membawa pedangnya yang tinggal sebuah dan juga membawa pedang Hok Ya Cu untuk melengkapi pedangnya sehingga kini dia mempunyai lagi sepasang pedang, sungguhpun ukuran dan beratnya tidak sama.

Alam di sekeliling, tempat itu masih indah seperti biasa, tidak terpengaruh oleh peristiwa itu. Akan tetapi bagi pandangan Ciok-tosu, sama sekali tidak berobah. Keindahan alam yang tadinya mempesona itu kini baginya berobah menjadi keadaan yang liar dan buas penuh ancaman maut, dan dipandangnya dengan sinar mata penuh dendam kebencian dan kemarahan di samping rasa takut yang besar.